Kesehatan Mental Generasi Muda Makin Memburuk

Suara.com – Kualitas kesehatan generasi mental muda akibat pandemi Covid-19. Kondisi itu diungkap dalam laporan Risiko Global 2021 yang diterbitkan World Economic Forum (WEF) bersama Zurich Insurance Group (Zurich).

Tertulis dalam laporan, 80 persen anak muda di seluruh dunia mengalami penurunan kondisi kesehatan mental selama pandemi.

Sayangnya, pada saat yang sama juga ditemukan penanganan kekecewaan yang dirasakan anak muda dan memburuknya kesehatan mental mereka menjadi titik buta global atau risiko global yang paling terabaikan selama pandemi.

Data dari Risiko Global 2021 oleh WEF dan Zurich kenyataan bahwa kondisi kesehatan mental anak muda diakibatkan oleh prospek ekonomi dan pendidikan yang terbatas.

Melambatnya ekonomi selama masa pandemi juga telah meningkatkan jumlah pengangguran yang signifikan, terutama menciptakan muda yang baru memasuki dunia kerja.

Menurut WEF dan Zurich, anak muda di kawasan lebih dari kawasan yang berisiko menganggur dengan status digital selama pandemi.

Baca Juga:
Mulat Sarira, Ajakan Bupati Tabanan Bali saat Nyepi dalam Pandemi Covid-19

Ketika anak muda perkotaan lebih cepat beradaptasi dan berkembang pada era digitalisasi, sedangkan anak muda di pedesaan kesulitan mengimbangi akses dan infrastruktur digital.

“Tahun ini, kami menemukan bahwa pandemi telah menghadapkan generasi muda di seluruh dunia pada tantangan yang sangat besar, tanpa terkecuali menciptakan muda di Indonesia.”

“Kualitas hidup merupakan hal yang sangat penting, mengingat bahwa merekalah yang akan memimpin negeri ini pada 20 hingga 30 tahun mendatang,” kata Hassan Karim, Direktur Utama Adira Insurance, bagian dari Zurich Group, dalam tulisan tertulisnya.

Hassan menambahkan, perlu upaya upaya investasi dalam penanganan kondisi kesehatan mental juga menjadi fokus dalam proses pemulihan pasca pandemi.
Selain itu, generasi muda juga harus memiliki saluran di mana mereka dapat bersuara dan memberikan kontribusi dalam pemulihan global untuk masa depan.

Situasi ini adalah masalah yang kompleks yang tidak bisa secara individu. Sebagai perusahaan asuransi global, Zurich mendorong semua pemangku kepentingan untuk bekerja sama dan mencari solusi, serta mencegah bencana masa depan bagi anak-anak, “tandasnya.