Luhut Minta Perantau Tak Mudik, Tapi Pelarangan Operasi Bus AKAP Ditolak

Luhut Minta Perantau Tak Mudik, Tapi Pelarangan Operasi Bus AKAP Ditolak

Suara.com – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengimbau masyarakat untuk tidak mudik ditengah-tengah merebaknya virus corona atau Covid-19 di tanah air.

Tapi disisi lain, Luhut juga membatalkan aturan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang melarang pengoperasian bus AKAP dari Jakarta yang dipakai sejumlah pemudik.

“Karena kalau kamu sekarang pakai mudik rame-rame, sebenernya kamu tanpa sadar sudah membuat kemungkinan orang lain meninggal karena perilakumu atau kau sendiri,” kata Luhut dalam video conference di Jakarta, Selasa (31/3/2020).

Sebelumnya dalam rapat terbatas, Presiden Joko Widodo mengungkapkan data bahwa dalam 8 hari terakhir, sebanyak 876 armada antar provinsi membawa 14 ribu pemudik dari Jabodetabek ke Jabar, Jateng, Jatim, dan DIY.

Jokowi mengkhawatirkan hal ini bakal memperluas penyebaran virus corona. Sehingga ia meminta kepala daerah tegas mencegah warganya mudik.

Maka dari itu Pemprov DKI Jakarta menginstruksikan pelarangan pengoperasian bus AKAP ini. Namun aturan ini dijegal oleh Luhut Binsar Pandjaitan.

“Jadi tergantung kita sekarang, kalau tidak ada kesadaran itu kita tidak langsung bisa membantu jumlah orang meninggal itu bertambah, jumlah orang susah itu tambah,” kata Luhut.

Dirinya pun meminta jangan semua pihak berkomentar terkait masalah ini, mengingat kondisi sekarang yang kurang kondusif karena virus corona.

“Jadi ini yang perlu kita sadari, jadi jangan terus cepat komentar-komentar yang menurut saya membuat tambah keadaan sulit. Kan seluruh dunia ngalamin ini bukan hanya Indonesia saja, dan semua juga mengalami dengan tekanan-tekanan luar biasa,” katanya.

Silahkan share apa yang anda tahu, teman juga tahu...
Share on Facebook
Facebook
0Pin on Pinterest
Pinterest
0Tweet about this on Twitter
Twitter
Share on LinkedIn
Linkedin
AKDSEO

AKDSEO